By Erin Holloway

Latina Tanpa Dokumen Telah Membantu Beribu-ribu Membayar Kolej Dengan Apl Peta Jalan Dreamers

Foto: Instagram/dreamersroadmap melalui : Quimberly F.


Jika anda pernah mempunyai soalan yang seolah-olah tiada siapa yang mempunyai jawapan, bagaimana anda memikirkan cara untuk menyelesaikannya? Sarahi Espinoza Salamanca ialah seorang pelajar sekolah menengah apabila dia mula-mula menyedari bahawa satu-satunya orang yang boleh membantunya ke kolej ialah dirinya sendiri. Sebagai pelajar tanpa izin, Espinoza Salamanca bertanya kepada seorang kaunselor apakah pilihannya apabila dia berhasrat untuk pergi ke kolej. Kaunselor berkata bahawa orang seperti dia tidak pergi ke kolej. Dia tahu di sana dan kemudian bahawa dia perlu membuat impiannya menjadi kenyataan sendiri.

Cepat ke hadapan beberapa tahun, Espinoza Salamanca kini 26 adalah Ketua Pegawai Eksekutif dan pengasas Pelan Hala Tuju DREAMers , aplikasi bukan untung yang membantu pelajar membayar kolej melalui biasiswa. Espinoza Salamanca dapat mengeluarkan aplikasinya dengan menang Cabaran Inovator Voto Latino . Pertandingan teknologi itu memperoleh $100,000 dan sejak itu telah membantu lebih 20,000 pelajar membayar sekolah.

Dalam temu bual dengan Forbes , Espinoza Salamanca bercakap tentang keazamannya, menasihati dia untuk memberi usahawan, dan pengajaran yang dia pelajari sepanjang perjalanan.

Kami adalah negara pendatang dan banyak syarikat gergasi kami telah diasaskan oleh pendatang jadi mengapa tidak mendidik pendatang kami dan menerima mereka, Espinoza Salamanca memberitahu Forbes. Kita sebagai sebuah negara kehilangan begitu banyak bakat dan potensi dengan menyukarkan untuk mendidik pelajar ini. Anda akan fikir kami mahu menjadi masyarakat yang paling berpendidikan tetapi kami menjadikannya hampir mustahil untuk kanak-kanak ini mempunyai peluang untuk menjadi bahagian penting negara ini. Ini rumah kami juga.

Espinoza Salamanca juga memberitahu bakal pelajar kolej atau orang yang bergelut untuk merealisasikan impian mereka bahawa penting untuk mempercayai diri mereka sendiri dan tidak pernah berputus asa.

https://www.instagram.com/p/BoMBsFuBNYH/?hl=ms&taken-by=sarahisalamanca1


Sering kali kita berfikir bahawa dengan meminta bantuan kita menunjukkan kelemahan dan ia adalah stigma yang dibawa oleh banyak komuniti warna oleh itu kita berdiam diri dan memikul berat itu, seperti pepatah 'calladita te ves mas bonita' atau 'anda kelihatan lebih cantik apabila anda' diam.' Kita tidak sepatutnya, Espinoza Salamanca memberitahu Forbes. Terdapat ramai orang yang menyayangi kita dan ingin melihat kita berjaya. Ramai orang yang mahukan yang terbaik untuk kita dan ingin membantu tetapi tidak tahu bahawa kita memerlukan bantuan itu sehingga kita bertanya.

Lihat siaran ini di Instagram

Ibu bapa saya berhijrah ke Amerika Syarikat 20 tahun yang lalu kerana ia melukis gambaran kemakmuran, pembaharuan dan harapan. Mereka membuat keputusan yang sukar untuk berhijrah ke Amerika Syarikat demi menyediakan masa depan yang lebih baik dan cerah untuk dua anak perempuan mereka. Saya mendedikasikan pencapaian ini kepada ibu bapa saya atas sokongan tanpa syarat yang mereka berikan kepada saya sepanjang tahun akademik saya. Walaupun keadaan kami, ibu bapa saya secara kolektif berjaya membayar hutang tuisyen universiti saya dan kakak saya tanpa hutang. Seperti yang dinyatakan oleh Larissa Martinez, Jika saya dapat memecahkan setiap stereotaip berdasarkan apa yang saya klasifikasikan sebagai - Mexico, wanita, tanpa dokumen, gen pertama, berpendapatan rendah, maka anda juga boleh. Di sebalik semua halangan di seberang jalan, kami telah berjaya untuk Ibu dan Ayah! *Saya juga ingin memberi pengiktirafan kepada program Daca yang memberi saya dan ramai pemimpi lain peluang untuk merealisasikan impian kami. #sisepuede #imigranwegetthejobdone #homeishere #highered #forthem #originaldremers : Quimberly F.

Siaran yang dikongsi oleh Pelan Hala Tuju DREAMer (@dreamersroadmap) pada 3 Ogos 2020 jam 6:48 petang PDT